KARYA-KARYAKU


Monday, September 1, 2008

BULAN TERBELAH DUA
















Mukjizat adalah kejadian luar biasa kurniaan Allah kepada nabi dan rasul untuk membuktikan kebenaran mereka. Ilmu pengetahuan manusia tidak mampu menghuraikan bagaimana mukjizat itu berlaku kerana ia kuasa Allah SWT.

Bulan terbelah dua kemudian turun lalu masuk ke dalam jubah Rasulullah saw kemudian keluar dari lengan baju kiri dan kanan baginda sebelum bercantum semula benar-benar berlaku dan disaksikan oleh orang ramai termasuk Raja Habib dari Syam. Setelah melihat kejadian yang luar biasa itu ramai yang mendapat hidayah termasuk Raja Habib. Tetapi lebih ramai yang tidak percaya lalu mengatakan itu sihir Muhamad. Kisah ini ada diceritakan dalam novel Abu Bakar Sahabat Sejati bab 3 muka surat 32.

Peristiwa bulan terbelah itu disebutkan dalam al Quran.

“Telah hampir datangnya masa itu dan bulan terbelah. Dan setelah mereka melihat suatu tanda (mukjizat) mereka berpaling lalu berkata “Ini adalah sihir yang luar biasa” dan mereka mendustakannya dengan mengikut hawa nafsu sedang setiap yang berlaku ada ketetapannya.” (Surah al Qamar ayat 1-3)

Mengenai kisah bulan terbelah ada diceritakan dalam buku Mukjizat-Mukjizat Rasulullah, Kisah Menakjubkan Dalam Kehidupan Rasulullah, 33 Kisah Menarik Para Nabi-Nabi, kitab Nur Yaqin (jawi), Hikayat Nabi Bercukur dan Bulan Terbelah (jawi). Malah dalam Qisasul Anbiyak (jawi) ada diceritakan kisah Raja Syam yang telah beriman. Apakah itu Raja Habib?.

Siapakah Raja Habib bin Malik?. Apakah itu nama sebenar atau gelarannya?. Ini kerana orang-orang Arab juga menggelarnya Raihanah Quraisyin. Dalam kisah para nabi-nabi (Qisasul Anbiyak) ada disebutkan seorang raja Syam yang telah beriman menulis surat wasiat supaya anaknya mempercayai Muhamad itu seorang Rasul.

Ketika berlakunya peristiwa bulan terbelah, Raja Habib berada ke Mekah. Selepas menyaksikan peristiwa itu Raja Habib mendapat hidayah. Setelah kembali ke Syam beliau mengirimkan hadiah berupa emas, perak dan permata yang dibawa oleh lima ekor unta sebagai hadiah kepada Rasulullah saw. Baginda menerima pemberian itu tetapi kemudiannya baginda berdoa supaya semua harta itu dilenyapkan menjadi pasir.

Peristiwa itu berlaku ketika Rasulullah saw baru diangkat menjadi Rasul. Belum wujud Negara Islam dan al Quran belum selesai diturunkan. Seruan baginda ketika itu Cuma mengajak manusia menyembah Allah dan jangan menyembah selainNya.

Negeri Syam atau Syria terletak di semenenjung Tanah Arab. Orang-orang Quraisy Mekah selalu berulang alik antara Syam dengan Mekah untuk berniaga. Ketika Nabi Muhamad berusia sembilan tahun pernah pergi ke Syam bersama bapa saudaranya untuk berniaga. Kemudian ketika berumur 25 tahun sekali lagi Nabi Muhamad pergi ke Syam membawa barang-barang dagangan Khadijah.

Setelah Muhamad menjadi Rasul dan setelah Islam tersebar di Madinah barulah Rom dan Parsi memusuhi Islam. Rom telah menguasai Syam. Setelah Raja Habib menjadi pengikut Muhamad, dia juga senasib dengan Raja Habsyah yang memberi perlindungan kepada orang-orang Islam yang berhijrah ke negaranya. Setelah Raja Habsyah itu memeluk Islam dia dibunuh oleh pembesarnya. Apabila mendengar berita itu Nabi Muhamad saw menyembahyangkan jenazah Raja Habsyah itu secara sembahyang ghaib.

Peristiwa yang sama hampir berlaku kepada Maharaja Rom. Pada mulanya dia hendak menerima tawaran memeluk Islam tetapi dibantah oleh para pembesarnya menyebabkan dia membatalkan niatnya itu. Raja Habib, walaupun telah memeluk Islam tetapi tidak dapat mempengaruhi rakyat dan para pembesarnya supaya memeluk Islam.

Negeri Syam atau Syria kekal berada dalam jajahan Rom sehingga pemerintahan Saidina Umar al Khattab baru dapat ditakluki.























Peristiwa bulan terbelah ini memang benar berlaku dan wajib dipercayai. Walaupun ada yang mempertikaikannya kerana bertentangan dengan ilmu sains namun muzjizat Rasulullah tidak dapat dibuktikan dengan kaedah saintifik. Seperti juga mukjizat Nabi Isa boleh menghidupkan orang yang mati juga bertentangan dengan ilmu pengetahuan manusia.

Peristiwa bulan terbelah bukan saja disaksikan oleh penduduk Mekah tetapi juga dilihat oleh penduduk di seluruh semenanjung Tanah Arab. Apabila mereka datang ke Mekah menceritakan pernah melihat bulan terbelah kemudian bercantum semula.

Sekiranya ada yang mempertikaikannya, tidaklah menghairankan kerana Abu Jahal dan Abu Lahab juga mempertikaikannya walau mereka melihat dengan mata sendiri peristiwa bulan terbelah itu.


















Bagaimana pula dengan gambar yang diambil oleh NASA ini?. Terdapat satu garisan di tengah permukaan bulan. Itu membuktikan bahawa bulan pernah terbelah suatu ketika dahulu kemudian dicantumkan semula.

8 comments:

Abang Long said...

Allah Maha Besar.
Allah Maha Besar.
Allah Maha Besar.

Tinggilah darjat mereka yang berilmu dan beriman.

walid said...

Aku dah baca buku Abu Bakar Sahabat Sejati. Memang bagus. Tahniah.

ABDUL LATIP said...

abang long

Salam Ramadan semoga sentiasa mendapat rahmatNya.

ABDUL LATIP said...

walid
terima kasih.

Bayau said...

salam...jom join kami di www.e-mindakita.com

Bayau said...

salam...jom daftar kat www.e-mindakita.com

"wadah ilmiah dan santai"

suarajagat said...

buku2 saudara best.

e-mindakita.com tu dipenuhi ciri2 anti-hadis.

rujuk blog http://suarajagat.wordpress.com

blog ini memperkatakan tentang masalah pemesongan akidah dlm masyarakat.

bocek nes said...

macamana bulan tu leh msuk dlm baju plak??? muat ker? tulun la jgn tmbah2 citer mukjizat ni (ingatlah amaran2 tanda2 akhir zaman...)atrreng