KARYA-KARYAKU


Thursday, May 7, 2009

TERBIT DI INDONESIA

Empat novel sejarah Islam telah dilesen oleh penerbit SALAMADANI dan telah diterbitkan di Indonesia. Syukur alhamdulillah.

http://penerbit-salamadani.com/baru/index.php?limitstart=99




“Di belakang kita lautan, di depan kita musuh. Kita harus memiliki kemenangan atau syahid. Kita tidak akan pulang sebelum mencapai tujuan itu.”Itulah kata-kata yang diucapkan Thariq bin Ziyad kepada para prajuritnya ketika mereka akan menaklukan Andalusia (Spanyol).

Thariq bin Ziyad adalah “generasi” kegemilangan sejarah Islam. Karena keberaniannya, sebagian benua Eropa tersinari cahaya Islam. Namanya pun diabadikan menjadi nama sebuah perbukitan karang setinggi 425 meter di pantai tenggara Spanyol, Gibraltar atau Jabal Thariq.Dalam novel ini, kisah kepahlawanannya dalam menaklukan Andalusia diceritakan dengan detail dan dengan bahasa yang mengalir.

Kita pun akan menemukan fakta-fakta menarik seputar pribadi Thariq bin Ziyad, kondisi Andalusia saat penaklukan, dan lika-liku tertancapnya pengaruh Islam di Eropa.

Sebuah novel sejarah yang mencerahkan.



“Siapa pun yang menguasai Palestina, dia akan menguasai dunia.” Kata-kata ini dilantorkan oleh Shalahuddin Al-Ayyubi. Tidak hanya sekadar kata, dia pun berhasil mewujudkan kata-katanya itu.

Lewat perjuangan panjang dan melelahkan, Shalahuddin dan pasukannya mampu merebut kembali tanah Palestina yang telah 83 tahun lepas dari genggaman.Prestasi inilah yang membuat Shalahuddin Al-Ayyubi memiliki tempat yang terhormat dalam hati umat Islam. Tidak hanya identik dengan kisah kepahlawanan dan keberanian di medan perang, namanya pun identik dengan aneka sifat yang mulia: sederhana, tidak gila harta, cinta pada ilmu, saleh dan taat beribadah, dan sangat akrab serta toleran terhadap orang lain, termasuk kepada kaum kafir yang ditawannya.

Selepas penaklukan Palestina tidak ada seorang pun non-Muslim yang dia aniaya.Novel ini akan mengulas tuntas siapa dan bagaimana sepak terjang Shalahuddin Al-Ayyubi dalam menegakkan panji Islam.


Jika ada panglima perang yang tidak pernah kalah dalam pertempuran, dia adalah Khalid bin Walid. Tidak heran kalau sejarah mencatat namanya sebagai seorang jenius di medan perang. Taktiknya terkenal jitu, ketangguhannya menggetarkan nyali, dan kepemimpinannya diakui kawan maupun lawan.

Karena itu, Rasulullah saw. menjulukinya Saifullah atau “Pedang Allah”.Sebelum itu, Khalid bin Walid adalah salah seorang penentang keras dakwah Rasulullah saw. Berkat kecerdikannya pula, Rasulullah dan pasukannya bisa dikalahkan dalam Perang Uhud.

Apa yang menyebabkannya berbalik membela Islam? Seperti apa kisah kepahlawanannya? Bagaimana kehebatan taktik perangnya? Bagaimana kemuliaan akhlaknya? Mengapa pula cita-citanya syahidnya tidak pernah terwujud, walaupun ia telah ratusan kali memimpin pertempuran? Jawabannya ada dalam novel ini.




Ikrimah bin Abu Jahal. Boleh jadi, nama itu jarang kita dengar. Padahal, beliau adalah salah seorang sahabat Nabi saw. Yang sangat brilian. Sebelum memeluk agama Islam, Ikrimah sangat memusuhi Nabi Muhammad saw. Sama seperti ayahnya, Abu Jahal.

Kebencian Ikrimah semakin bertambah setelah ayahnya terbunuh dalam Perang Badar.Akan tetapi, hidayah dari Allah mampu mengubah Ikrimah seratus delapan puluh derajat. Kebenciannya kepada Rasulullah saw berganti menjadi cinta yang membara. Keinginan untuk menghancurkan Islam berganti dengan gelora jihad fi sabilillah. Dia pun menyerahkan semua miliknya untuk Islam.

Kepahlawanannya benar-benar tampak setelah Rasulullah saw. wafat. Ketika itu, nabi-nabi palsu bermunculan. Ikrimah pun merasa tertantang untuk membela kesucian Rasulullah saw.Berhasilkah ia “mensucikan” nabinya dari tangan kotor nabi-nabi palsu? Bagaimana pula pergulatan hidup dan perjuangannya dalam mewujudkan cita-cita syahid di jalan Allah? Temukanlah jawabannya dalam novel ini.

19 comments:

D'Rimba said...

Cukup memukau kulit buku saudara semuanya.........Siapa yang buat? Hebat amat, segeralah promosikan secara besar-besaran dalam kesederhanaan yang penting bermakna dan bermanfaat tidak perlu selebriti yang mahal-mahal untuk dijemput menyanyi....

cia said...

aminnnn.....

ABDUL LATIP said...

D'Rimba
Terima kasih atas pujian. Novel ini diterbitkan di Indonesia pada tahun ini, 2009. Mereka yang mencorakkan kulit novel itu.
Novel2 ini sudah terbit di Malaysia pada tahun 2007. Sudah dibuat promosi di sini. Kerana itu kalau hendak dibuat promosi sekali lagi biarlah pihak di sana yang melakukannya.


cia
Saya sudah berkunjung ke blog tuan dan ada tinggalkan komen. Tetapi komen itu terpaksa menunggu kelulusan tuan baru boleh tersiar tulisannya.
Terima kasih kerana tuan begitu berminat membaca novel sejarah Islam dan turut mempromosikannya.

nurazzah8 said...

Salam Pak Latip,

APa khabar? Harap sihat sekeluarga.

Sekalung TAHNIAH saya ucapkan kpd Pak Latip... Alhamdulillah, bertambah lagi rezeki Pak Latip..Syukur ke hadrat Allah SWT.

ABDUL LATIP said...

Nurazzah8,
Saya sekeluarga sihat :)
Memang rasa syukur dan gembira bila novel sejarah Islam diterbitkan di Indonesia. Semoga di sana lebih ramai yang membacanya. Semoga ada lagi novel sejarah Islam diterbitkan di sana.

Mak Su said...

jauhnyer Pak Latip, moga terus berjaya :)

zino said...

tajuk berubah bila masuk indonesia.... tahniah.. terus berkarya...

ABDUL LATIP said...

Mak Su
Terima kasih. Doakan terus berjaya.

Zio,
Tajuknya dan bahasanya ada sedikit perubahan sesuai dengan bahasa di sana. Tapi isinya tak berubah.

cia said...

betul tuan saya setuju (dlm blog saya)....tapi saya merasakan yg tuan terkenal dgn hasil tulisan sejarah islam yg diambil dr nas nas yg sahih iaitu Al Quran dan Hadis....dan mereka2 itu adalah pahlawan islam yg berjuang utk islam dan menghapuskan mereka2 yg menolak islam....leftenan adnan adalah askar bersama sama dgn british dan british adalah sama dgn tentera salib yg ingin menghancurkan islam....

apa pandangan tuan..? dan apa pandangan saya yg terjumut dgn islamnya.....?

Melihat Kesunyataan said...

Salam,
Tahniah kerana novel tuan telah berjaya diterbitkan di Indonesia. Bukan senang pengarang kita untuk tembus benteng selera mereka.

ABDUL LATIP said...

cia
Selain menulis kisah Leftenan Adnan saya juga menulis kisah Hulago Khan pahlawan Mongol yang menghancurkan Kota Baghdad pada zaman Bani Abbasiyah.



Melihat Kesunyataan
Semoga selepas ini ada lagi novel sejarah Islam yang berjaya diterbitkan di Indonesia.

S. Rafidah H. Basri said...

Salam buat Pak Latip. Didoakan agar sentiasa dikurniakan kesihatan yang baik dan sentiasa bergembira di samping keluarga tercinta.

Rasanya tidak terlambat untuk saya ucapkan tahniah di atas kejayaan karya Pak Latip yang terus diterima oleh para pembaca baik di Malaysia mahupun di Indonesia.

Semoga terus berkarya dan terus berjaya!

Ya Allah! Aku bermohon kepadaMu agar Engkau kurniakan kerahmatanMu yang berpanjangan terhadap sahabatku ini.Amin:)

sitinurulhawa said...

cantiknya ilustrasi kulit buku. mmg menarik minat org nak membaca :)

ABDUL LATIP said...

S. RAFIDAH H.BASRI
Terima kasih dengan doa-doa yang baik untuk saya. Semoga doa-doa itu untuk puan juga.


SITINURULHAWA
Terima kasih sudi berkunjung. Saya sudah membalas kunjungan puan :)

cia said...

Hulagu mesti best .... tp......leftenan adnan bukan sejarah islam kan..? sy takkan beli...

Aina Dayana said...

Subhanallah Alhamdulillah
Tahniah Pak Latip!!
Cantiknya kulit buku ni
Semoga karya-karya tersebut mencetuskan lagi minat membaca di kalangan khalayak masyarakat :)

ABDUL LATIP said...

cia
Hulagu Khan akan terbit tidak lama lagi. Leftenan Adnan sudah diulangcetak :)


Aina Dayana
Khabarnya novel yang terbit di Indonesia itu juga mendapat sambutan. Syukur :)

qunia said...

Salam,
Anak-anak saya adalah antara peminat Novel Sejarah Islam karya saudara. Hampir semua novel sejarah Islam mahu dimiliki mereka. Tahniah saya ucapkan di atas kejayaan saudara di Indonesia. Teruskan berkarya kerana anak-anak Melayu (terutama anak-anak saya) sentiasa memerlukan karya yang ilmiah lagi menarik sebegini.

ABDUL LATIP said...

Qunia
Terima kasih sudi tinggalkan jejak. Semoga anak-anak qunia berjaya di dunia dan akhirat.